Vintage Lionel Messi memberikan peringatan lain tentang kehebatannya

Mauricio Pochettino tentu menyebutnya ketika, sehari sebelum timnya bertemu Barcelona di Wembley, manajer Tottenham mengakui bahwa dia tidak dapat menemukan solusi untuk menghadapi Lionel Messi dan bahwa dia hanya mengatakan kepada para pemainnya untuk menikmati pengalaman menghadapi melawan bisa dibilang pemain sepakbola terbesar yang pernah ada. “Saya tidak akan mencoba mencari solusi,” kata Pochettino pada hari Selasa. “Saya akan mengatakan kepada para pemain:” Nikmati bermain melawan Messi. ” Ini adalah tipe pemain yang akan Anda ingat. Untuk ego Anda, itu adalah hal yang akan Anda ceritakan kepada anak-anak dan cucu-cucu Anda.

Baca Juga : Mengapa Jerman tidak lagi yakin tentang Euro 2024 suara vs. Turki

” Pemain Pochettino tidak akan melupakan kapten Barcelona terburu-buru dan tidak akan 82137 penggemar yang melihat pemain berusia 31 tahun itu memberikan penampilan masterclass, di mana dia mencetak dua gol dan mengatur lebih banyak untuk mengilhami kemenangan 4-2 Barcelona atas Spurs di Grup B Liga Champions. Poker Online Terpercaya Messi berada dalam gejolak panas dalam kompetisi: Dia memukul hattrick dalam kemenangan 4-0 melawan PSV Eindhoven pada Matchday 1 dan, tetapi untuk lebar gawang pada dua kesempatan dalam game ini, dia akan meninggalkan pitch dengan empat di London. Tidak ada yang membantah jenius yang dia tunjukkan untuk pertama kalinya lebih dari satu dekade yang lalu dan telah menunjukkan secara konsisten sejak, tapi setelah sekian lama di atas dan telah memainkan lebih dari 800 game, kita harus menerima bahwa malam seperti ini, ketika dia menyinari Wembley, mungkin lebih jarang.

Pemogokan ganda melawan Spurs membuat penghitungan golnya di Liga Champions menjadi 108 – hanya 13 di belakang Cristiano Ronaldo – dan dia kini telah mencetak 22 gol luar biasa dalam 29 penampilan melawan klub-klub Inggris. Tetapi bahkan jika sebagian besar prestasinya sudah ditulis dalam buku-buku sejarah, ia masih memiliki kemampuan magis untuk tampil luar biasa di lapangan sepakbola. IDN Poker Indonesia Jangan lupa bahwa kita berbicara tentang Liga Champions – tingkat teratas dari permainan klub dan bahkan bisa dibilang lebih tinggi daripada Piala Dunia dalam hal kedalaman kualitas – namun Messi membuat Tottenham terlihat seperti anak-anak sekolah saat dia memikat pemain Pochettino. Dia memulai jejak kehancurannya di menit kedua dengan umpan menakjubkan ke Jordi Alba yang membohongi Hugo Lloris dan membawa Philippe Coutinho mencetak gol pertama Barcelona malam itu.

Dua puluh enam menit kemudian, Messi menghasilkan momen brilian lainnya dengan umpan silang ke Luis Suarez yang mendahului pemogokan 20-halaman dari Ivan Rakitic, yang menggandakan keunggulan juara Spanyol. Setelah memainkan peran sebagai penyedia, Messi menaikkan gigi setelah paruh waktu dan mulai memulai giring, dribel tak terbendung yang telah mendefinisikan karirnya. Spurs tidak bisa mendekati dia dan dia meninggalkan kerumunan menonton terengah-engah dua kali dalam waktu lima menit sebagai dua upaya hampir identik melanda bagian yang sama dari pos kanan Lloris. “[Messi] tidak bisa dipercaya,” kata bek Spurs Kieran Trippier. “Ketika dia dalam bentuk itu, dia ajaib untuk menonton.” Namun, sementara momen-momen itu membungkus kecemerlangan individu Messi, rentetan kejamnya dipamerkan tak lama kemudian ketika, dengan skor 2-1, ia mengakhiri langkah kecantikan untuk mengembalikan keunggulan dua gol Barcelona.

Langkah itu dimulai ketika Coutinho menyerbu kiri sebelum mantan pemain Liverpool itu menarik bola kembali ke gawang. Suarez tampak siap untuk memukulnya di pos dekat, tetapi malah menghasilkan boneka sempurna yang meninggalkan Messi untuk memandu bola ke pojok gawang dari enam meter. Pada akhirnya, itu adalah kesempatan yang mudah, tetapi kerenyahan sentuhan Messi dan penempatan yang tepat, di luar lengan Lloris yang mencengkeram, adalah hasil karya seorang ahli utama. Dia belum selesai di sana. Erik Lamela dari Tottenham membuat skor 3-2 pada menit ke-66 untuk memberi tim tuan rumah harapan mereka bisa mengklaim poin yang tidak mungkin, tetapi Barcelona selalu tampak memegang kendali dan Messi mengalami salah satu dari malam-malam itu ketika dia tampaknya akan mencetak gol atau menciptakan peluang kapan pun dia memiliki bola.

Penampilannya mengingatkan pada final Liga Champions di tempat yang sama pada tahun 2011 ketika Messi, kemudian di puncak kekuatannya, menghancurkan Manchester United dengan penampilan memukau melawan tim Sir Alex Ferguson. Dia mencetak satu gol pada kesempatan itu, tetapi ia membuat dua gol melawan Spurs dengan mengubur peluang menyusul boneka Suarez lainnya pada menit ke-90. Apakah para pemain Spurs menikmatinya, seperti yang dikatakan Pochettino kepada mereka, masih harus dilihat, tetapi mungkin pada waktunya mereka akan memberitahu cucu-cucu mereka tentang malam mereka berbagi lapangan sepakbola dengan Messi. Seperti itu, manajer Tottenham tidak memiliki apa pun kecuali superlatif kepada rekan senegaranya. “Dia pemain fantastis,” kata Pochettino setelah pertandingan. “Hal yang paling penting adalah mengapa Lionel Messi di setiap pertandingan menunjukkan mengapa dia adalah Messi. Performa rata-ratanya adalah jenis permainan ini, di atas segalanya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *